Monday, 22 August 2016

Pelatihan Hidroponik yang Ideal ?

Ibu Citra Dyah Kusumawardani di timeline media sosial nya menulis status :


Pelatihan gampang banget dibuat tapi tolong dong arahkan jg pemasarannya kasihan banyak y sdh buat dengan biaya mahal tp bingung cari pasarnya.
Yang menarik adalah jawaban dari Om Agus Rustandi : 


Urun saran aja ya.. semoga bisa dilihat dr sisi positifnya...
Pelatihan yg marak saat ini (dulu juga sih hehe) ga lain lbh ke arah meningkatkan animo masyarakat untuk bertanam secara baik dan benar. Mengerti benang merah dr menanam baik konvensional, organik maupun hidroponik itu sperti apa.

Memang tahap lanjutannya ada yg tetap sbg penonton saja.. tetap di hobbies saja, atau maju sebagai pengusaha tani.

Kita ga perlu bahas hobbies apalagi yg cm nonton.. hehehe
untuk yg berminat untuk terjun ke agrobisnis brarti punya mental dan jiwa dagang..
Sebagai seorang pebisnis harus punya "nyali" sekaligus naluri dlm berbisnis.. terkecuali yg terjun krn iming2 atau sekedar ikut2an biar dianggap kekinian.

Di bbrp pelatihan terakhir yg pernah saya dan kawan2 gelar sewaktu msh bergabung di salah satu grup hidroponik sudah membahas target2 apa saja yg bisa dicoba untuk masuk.

Tetapi untuk masuk ke sana si pebisnis ini lah yg harus membuat jalan dan membuka pintu supaya produknya bisa diterima.
Ada juga pasar lain yg bisa dituju..yaitu dengan menjadikan kebun kita sbg plasma dr kebun lain yg sudah memasok ke outlet2 tentunya dengan kesepakatan2 tertentu spt kapasitas, kualitas dan harga tertentu.


Ibarat yg simple... nanam diajarin, ada masalah dibantuin.. masa jualan juga harus dibantuin terus??
Ayo jd pebisnis tangguh.. jgn jd pebisnis2 tani yg manja... hehehe

Kira2 gitu menurut saya... maaf bila ada yg krg berkenan...

No comments:

Post a comment